Zone OREN CIK AID
Jangan noti-noti....
SELAMAT DATANG

p/s: karya saya tak best mana pun...no kopi n pasta taw!
Menulis Bila rajin....Mengedit bila malas....Melakar bila ada Idea..

#bercuti dipulau oren....

Followers

24 Disember 2012

Cerpen: Psiko

cite ini pendek sahaja. ^_^














“Kau perlu mati!” jerit suara itu. Fida meronta. Mata yang gelap membuatkan dia sukar untuk melihat. Tubuhnya terasa seperti disiat. Tubuh yang ditarik secara paksa itu seperti tidak bermaya.
“Jangan takut Fida sayang. Kita nak pergi syurga” suara itu masih mengeluarkan berkata-kata. Fida hanya berserah. Tubuhnya dicampak. Bergolek Fida. Dengan mata yang tertutup menyukarkan dia. kudratnya sudah sampai tahap maximum. Tak mampu nak melawan.
“Lepaskan aku” sayu suara Fida. Merayu agak diri itu dilepaskan.
“Tidak sayang” saat itu suara garau itu sudah berada disisi telinganya. Dia cuba menghuraikan ikatan tangan sebaik terasa pipinya dijilat. Sumpah dia takut!
“A..apa kau nak?” tersekat-sekat suara Fida. Saat itu terasa setiap butang bajunya dibuka. Ya allah dugaan apa ini? Entah dimana silapnya sewaktu pulang dari kerja dia diseret oleh seseorang di parking lot. Saat itu hanya tuhan sahaja yang tahu bertapa takutnya.
Cubaan untuk melepaskan diri dipenuhi dengan kesengsaraan bila tubuhnya dipukul dengan objek yang kuat. Segala pergerakannya menjadi lemah. Kepala, badan, kaki dan tangan sakit dipukul. Dengan mata yang tertutup membuatkan dia meneka tubuh itu dipukul dengan kayu. Tangan di ikat sebaik sahaja dipukul kuat. Terasa darah pekat mengalir di segenap tubuhnya.
“Lepaskan aku!” jerit Fida dengan sekuat hati. Dia cuba bangkit dari baring tapi sekali lagi tubuhnya ditendang. Terpelantik dia  di satu sudut.
“Jangan takut sayang” dia hanya membiarkan sebaik sahaja tubuh itu dicembung. Itulah kerja lelaki itu. Mengasari dan membelai.
“Tolong lepaskan aku” rayu Fida. Seketika dia mengadu apabila bibirnya digigit.
“Mulut kau comel sangat” ucap suara lelaki itu. Dia ketakutan. Setiap perbuatan dia membuatkan tubuhnya dikasari.
“Hahahaha” Fida menelan air liur apabila mendengar tawa lelaki. Saat itu hanya mati dimindanya. Ya allah sesungguhnya ini takdir ku aku redha.
Tubuh Fida terbaring lemah. Dia tidak mampu untuk bergerak lagi. Nyawanya seperti ingin mengucapkan selamat tinggal. Bunyi derap kaki lelaki itu semakin hampir. Fida pasrah. Keadaan sunyi seketika.
“Haaaa” jerit Fida sebaik sahaja lelaki itu mula menendang tubuhnya. Tubuhnya terasa dihempak.
“Mari sayang kita tengok wajah abang” lembut suara itu. kain yang menutup matanya ditarik. Terpisat-pisat mata Fida menangkap keliling. Dia berada didalam rumah usang.
“Ferdi!” Jerit Fida sebaik sahaja melihat wajah yang betul-betul berada di atas tubuhnya.
“Hai sayang” meronta Fida sebaik sahaja Ferdi mengcengkam kuat mukanya.
“Kenapa sayang? Kenapa sayang tak terima abang?” suara itu merintih. Fida menelan air liur.
“Abang sayang Fida seluruh jiwa abang!” jerit Ferdi. Jeritan Ferdi disertakan dengan penggoyakkan baju dibahagian lengannya.
“Kita mati sama-sama, biar tiada siapa yang boleh pisahkan kita” Ferdi bangkit. Fida melepaskan nafas. Lemas saat Ferdi duduk diatas tubuhnya . Gelagat lelaki itu seperti mencari sesuatu. Fida hanya mampu memandang. Kekuatannya melayang tak kala mengetahui siapa perlaku yang sanggup menzalimi tubuhnya.
Ferdi lelaki itu pegawai eksekutif sebuah syarikat. Hanya sekali pertemuan dia dan Ferdi. Sejak dari itu dia sering menerima kad-kad dan ajakkan lelaki itu. Dia mengambil langkah mengabaikan semua perkara dari lelaki itu kerana dirinya sudah bertunang.
                Pertemuan terakhir antara dia dan Ferdi adalah untuk memberitahu hal sebenar berjalan dengan lancar pada awalnya. Namun saat pengakhiran Ferdi tiba-tiba mengamuk. Dia yang ketakutan melihat berang lelaki itu mengambil keputusan dengan cepat untuk meninggalkan kafe pembincangan mereka.
                Sejak hari itu dia tidak pernah digangu dengan hadiah dan  kad ucapan. Baginya mungkin Ferdi dapat menerima kenyataan sebenar. Sangkaannya meleset bila hari ini dia diculik oleh lelaki itu. Anak mata Fida membulat tatkla melihat Ferdi tersenyum puas apabila menjumpai sebilah pisau. Dia menjilat pisau tersebut. Wajah Ferdi tika itu memang menakutkan.
                “Sayang jom kita mati sama-sama. Abang akan ambik nyawa sayang dulu. Sayang jangan takut ya” lelaki itu membelai rambut Fida. Air mata Fida sudah berebas keluar. Dia dah tak tahu nak buat apa. Fida menelan air liur.
                Mata dipejam tatkala Ferdi mengangkat pisau ditangan tinggi-tinggi. Pisau itu menuju ke arah jantungnya.

                Bang bang bang! Serentak dengan itu bunyi tembakan kedengaran. Fida mengucap untuk sekian kalinya.
                Fikirannya sudah tiada disitu. Jasad sahaja.
“Fida Fida Fida!” Fida kaku. Saat itu dirasakan tubuhnya separuh aib itu dibalut dengan sesuatu. Kepalanya terasa ringan. Darah yang mengalir ditubuhnya terasa sejuk.
“Ya allah Fida sabar sayang. Fida ingat allah Fida” kedengaran bisik-bisik suara dicuping telinganya.
“Fida bangun Fida. Fida dah selamat” keadaan sekeliling menjadi senyap untuknya. Seolah-olah ada cahaya muncul diruang matanya.
“Fida!” Fida tersentak mendengar jeritan. Dia terbatuk-batuk.
“Ya allah syukur” Fida berpaling lemah. Wajah Jazlan menyapa matanya. Air mata sudah pun mengalir lagi. Teresak-esak Fida.
“Jaz” sepantas kilat tubuh lelaki itu dipeluk.
“Sudah-sudah Fida dah selamat.” Pujuk Jazlan. Dia memberi semangat kepada tunangnya itu. siapa sangka tunangnya itu diculik saat mereka ingin berkahwin keesokan. Atas beberapa pertunjuk dia berjaya menjejak Fida.
“Dah. Dia dah mati” perkataan mati itu membuatkan Fida kaku sekali lagi. dia mengerling ke arah sisi. Ada satu tubuh yang terbaring tidak jauh darinya. Tubuh itu dibalut dengan kain putih. Fida mengigil. Dia mengengam kedua belah tangan. Dia memeluk tubuh yang dibaluti dengan selimut.
“Di…dia…nak bunuh Fida” adu Fida.

Kereta polis meninggalkan kawasan kejadian. Fida masih setia disisi Jazlan. Terdapat pembantu perubatan yang sedang merawat tubuhnya di atas stretcher  .
                “Kita pergi hospital ya Fida” Ferdi mengusap perlahan tangan Fida. Dia menganguk sebelum stretcher itu diangkat memasuki ambulan. Fida masih setia memegang tangan Jazlan. Bunyi siren ambulans meninggalkan rumah usang itu dengan 1001 kenangan.




cite kontot je.....
hanya coretan di kala kebosanan....
maaf untuk semua kekurangan...

6 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

ok da citer ni..nama pun coretan di kala kebosanan. tpi x puas..pendek sgt.len kali edit smula..time x bosan. hikhikhik'

>>k<<

o-ReN berkata...

>>k<<: time ksih sudi bace...
nnt aid bt buat panjang2...^_^

Kk Zen berkata...

tak puas baca la huhu..
Tapi apa2 pun suka dgn citer ni walaupun pndek huhu..

Kk Zen berkata...

tak puas baca la huhu..
Tapi apa2 pun suka dgn citer ni walaupun pndek huhu..

Murasaki Hana berkata...

suka2...best..walaupun pendek cita nih...tak pe2...hana suka..^_^

o-ReN berkata...

KKZEN & hana: time kasih sudi bace...
cite tika kebosanan..^_^