Zone OREN CIK AID
Jangan noti-noti....
SELAMAT DATANG

p/s: karya saya tak best mana pun...no kopi n pasta taw!
Menulis Bila rajin....Mengedit bila malas....Melakar bila ada Idea..

#bercuti dipulau oren....

Followers

17 April 2012

Abang!!! I love You!!





“Abang!” jerit Vania. Tergopoh-gopoh Vania berlari mengejar Vicky yang sudah pun berjalan kehadapan. Pelajar Kolej Xlarie hanya buat tak tahu melihat gelagat mereka. Mereka sudah lali..

“Sampai hati abang tak tunggu Nia”rungut Vania dia sudah pun memeluk erat lengan Vicky. Vicky hanya membisu.

“Hari ni Nia sudah ambik dekat 500 gambar abang masa pelawanan basketball tadi…. Bergaya kot” Vania teruja. Dia memandang Vicky yang tiada riak.

“Nia nak masukkan dalam kelab abang” Vania tersenyum puas..
Vania adik kepada Vicky dan merupakan peminat pertama abangnya. Sehingga dia sanggup menubuhkan kelab pemyokong abangnya dan tak sia-sia bila popularity Vicky naik dengan mendadak.

Persatuan V.I.C.( Vicky In Club)

Vicky hanya membisu. Sudah lali dengan perangai adiknya yang terlalu taksub terhadap dirinya.


@@@


“Mama”Vania berlari laju memasuki rumah sambil sambil memegang camera. Tak sabar ak tunjukkan kepada mamanya Puan Sohara gambar perlawanan basketball abang di kolej.
Entah mana silapnya dia tersadung sehingga tersungkur dan camera ditangan melanting.

1…2…3…nyaring tangisan Vania.

Vicky yang melihat Vania terjatuh terus berlari beg dibahu dicampak ke tepi.

“Nia ok??”soal Vicky. Dia membantu Vania bangun.

“Camera Nia dah hancur” tangisnya. Jari ditunjukan kepada camera yang sudah berkecai.

“Lupakan camera tu…yang penting Nia” tegas Vicky. Vania digendong apabila melihat lutut dan dahi berdarah akibat terkena lantai makmar.

“Buat penat je Nia ambik gambar abang tadi” esaknya.

Vikcy hanya diam dia meletakakn Nia diatas kerusi yang berada diruang tamu. Dia berlalu sebelum membawa first aid.
Iodine disapukan pada luka akibat jatuh. Vania hanya tekun melihat raut wajah Vicky yang tenang. ‘Kenapa la abang aku ni hensem sangat’puji hati Vania

“Dah puas tilik wajah abang”Vania tersentak. Dia hilang kata-kata.

“Abang tak suka tengok Nia cedera..hati abang turut cedera” lembut Vicky bersuara. Vania berkerut mendalam betul maksud abangnya…Dia ketawa kecil.

“Nia sayang abang ketat-ketat” Vania menarik sengih. Vicky mendongak melihat wajah Vania. Plaster bercorak love ditampal dikepala.

“Awuwww” jerit Vania bila Vicky menekan kuat dahi Vania yang luka.

“Abang sengajakkan” Vania menarik muncung. Dia mengosok perlahan dahinya.

“Kalau tak nak sakit jaga keselamatan diri” pesan Vicky. Dia tersenyum. Vania yang melihat 
terus terpegun. Senyum itu yang membuatkan dia sukakan abangnya. Suka? Hatinya berdebar-debar apabila melihat senyum itu. What the hell? Dia memegang dada.

“Nia sayang abang”ujar Vania. Dia abang aku, desisnya.
Vicky mengusap rambut Vania. Dia tersenyum dan terus tersenyum.

“Jom abang hantar ke bilik, mama tak ada dia keluar jumpa ahli kelab dia” Vicky melutut membelakangkan Vania. Isyarat suruh Vania naik di belakangkanya.
Vania tersenyum. Terus dia melompat naik kebelakang Vicky.

“Nia jangan la buat macam tu..nasib baik tak jatuh..” tegur Vicky lembut.
Vania melentokkan kepala di bahu Vicky.

“Rindu saat kita kecik dulu-dulu…dulu abang selalu main dengan Nia… Tak kira masa. Bila dah besar abang dah banyak diam kan diri” adu Vania. Kenangan lalu terbayang dimindanya. Lumba basikal,main sorok-sorok, dan paling seronok bermain dipantai setiap kali mereka sekeluarga bercuti, bina istana idaman mereka.

Vicky hanya diam mendengar kata-kata Vania. Memmang benar sejak mereka menempuh ala remaja dia sudah tidak banyak cakap. Dia lebih suka berdiam diri apabila berada disisi Vania. Dia tahu Vania cuba menarik perhatiannya... tapi dia hanya buat tidak tahu. Perlahan-lahan Vicky meletakan Vania ke atas katil satu perkara yang memyenangkan hatinya. Vania memang mudah terlelap apabila berada dalam kendongannya. Dia mengosok lembut rambut Vania…

“Satu hari nanti Nia paham kenapa abang lebih suka diamkan diri…”bisiknya sebelum menutup pintu bilik Vania.

@@@@@@@


“Vania” Vania berpaling. Adam dibelakangnya tersenyum. Dia berkerut. Kenapa dengan mamat ni.

“Nah” Adam menghulurkan secebis nota kepada Vania. Muka dia merah.

“Siapa punya?”soal Vania hairan. Tapi huluran tersebut diambil. Serentak dengan itu Adam menarik tangan Vania dan meletakakn sesuatu di tapak tangan tersebut sebelum berlari menghilangkan diri.

“Pelik” hanya itu yang mampu keluar dari mulut Vania. Gengaman tangannya dibuka. Cermin…? bertambah kerut dahi Vania. Dia menilik cermin yang berbentuk bulat. Nota yang diberi oleh Adam dibuka.

‘Saya dah falling in love dengan orang dalam cermin ini…^_^’ jelas..padat..dan mengejutkan.

“Adam suka aku biar betul?” katanya perlahan. Akhirnya dia mengeleng. Sweetnya Adam ni. Desis Vania sebelum berlalu.


@@@


Vania bersorak kuat memberi sokongan kepada Vicky. Sambil memegang sepanduk ‘go..go Vicky….’
Sampaikan dia tidak memgambil peduli semua yang berada disekelilingnya.

“Vania” tegur satu suara. Vania tidak berpaling malah konsentrasinya sikit pun tidak terganggu.

“Vania”adam bergerak disebelah Vania Dia tahu gadis tersebut sikit pun tidak mendengar panggilannya. Bahu Vania dicuit. Vania berpaling.

“Oh Adam. Aku sibuk ni” ujar Vania sebelum sambung bersorak.

“Untuk awak” Adam menarik tangan Vania dan meletakkan sesuatu ditapak tangannya sebelum berlalu.
Vania membuka kapal kertas sebelum menilik cermin kecil tersebut.

‘p/s I love you’ Vania tersenyum. Lantas sepanduk yang dipegang diletakkan dibawah.
Dia melabuhkan punggung ditepi padang.


@@@@@@@


Vania menyusun gambar-gambar Vicky pada papan buletin kolej. 'Kapten Vicky peneraju utama kelab basketball’ itu la tajuk buletin tersebut..

“Sekali aku tengok kau ni dah macam gila kan  abang sendiri pulak” tegur Rossa dia bersandar pada papan kenyataan tersebut sambil menghulurkan risalah yang dibuat oleh Vania. Rossa salah satu ahli kelab yang diterajui oleh Vania itu pun kerana terpaksa akibat ugutan Vania yang akan mmnbocorkan rahsianya…tapi sebenarnya dia sendiri pun tak kisah. Cuma kadangkan tak tahan dengan tabsub Vania terhadap abang sendiri. Selamat la mereka sudah berkawan sejak kecil kalu tak dia sendiri pun tak tahu  Vicky dan Vania merupakan adik beradik.

“Dia hensemkan. Nanti aku nak cari pakwe sebijik macam dia…charming…” Vania teruju dia sudah membayangkan wajah lelaki idamannya.

“Kau tau tak gossip yang mengatakan yang kau suka abang sendiri”Rossa membuat muka.

“Ye ke?” Vania terkejut. Sebelum dia ketawa.

“Bagus la tu tak adalah sapa-sapa yang nak kacau abang kau…jeles tau tengok diorang duk mengesel dekat abang aku…” Vania menyambung menampal buletin.

“Gila..abang sendiri kot” Rossa hanya menggeleng dengan sikap Vania.

“Kenapa la dia abang aku” rungut Vania perlahan.
@@@@


“Jom”Vania menoleh. Vicky sudah pun berdiri dibelakangnya sambil memegang sebiji bola…bergaya. Desis Vania

“Hari ni Pak Mud tak dapat hantar so kene balik sendiri”Vania mengemaskan buku-buku rujukan yang berselerak diatas meja yang terdapat ditepi padang..

“Kita jalan kaki la…” usul Vicky. Dia sudah pun duduk disalah satu kerusi semantara menunggu Vania mengemas. Dudah menjadi habit Vania bila study meja pasti berselerak dengan bukunya. Dia mendongak melandang langit. Fikirannya melayang.

Klik! Dia tesentak apabila ,terdapat cahaya putih terpancar kearahnya.

“Nia…tak penat ke?”soal Vicky apabila melihat Vania tersenyum-senyum memandang kamera. Tak payah tanya dia dah boleh mengagak…

“Nope…tak kan penat kalau ia melibatkan abang…” dia menarik sengih. Semuanya indah kalau melibatkan abang. Hehehehe...

“Suka hati ni la” wajah Vicky selamba. Susah betul nak melihat riak wajahnya sejak mereka meningkat dewasa. Wajahnya dingin dan sudah kurang berbual seperti dahulu. Mungkin faktor usia yang menyebabkan mereka menjadi kekok…tapi tidak Vania…

Vania berjalan dibelakang Vicky…jarak rumah mereka dari kolej cuma mengambil masa 20 minit berbeza dengan menaiki kenderaan hanya memakan masa 5 minit…

“Abang” Vania tersenyum memandang susuk tubuh abang nya dari belakang.

“Hmmm” Vicky tidak perpaling langkah masih diteruskan.

“Abang suka perempuan yang macam mana?” soal Vania. Masih berjalan dibelakang Vicky.

“Perlu ke?”

“Agak la”

“Untuk apa?” Vicky dingin

“Memudahkan urusan Nia” Vania mencebik

“Urusan apa?”soalnya lagi

“Urusan supaya Nia akan pastikan semua ciri-ciri tu ada pada Nia” tekadnya

“Motif?”

“Nia suka abang. Kalau kita bukan adik beradik Nia nak ngorat abang” terang lagi bersuluh Vania meluahkan perasaannya. Hubungan darah sudah ditolak tepi. Vicky berpaling.
Mukanya merah. Vania tarik sengih 2 saat.
@@@@

6 ulasan:

♫♪~Naurah_Nawwarah ~ ♫♪ berkata...

ohh, kwn dri kecil eh vania dgn vicky ni ye ? err.. abg agkat ke ni vcky tu? diorang ni non muslim ye ? takat ni sy bce best .. jap, nk smbung ~~

o-ReN berkata...

teruskan membaca....:) kalu tak best sory la...heheh...masih baru ag..

Tanpa Nama berkata...

cik o-ReN, erm seingt sy ade komik manga cte mcm ni..tajuk da lp plak....tp biase r tu...ni versi melayu..apepn nice..truskan berkarya..

o-ReN berkata...

tanpa nama: tq sudi bace...^_^
pandai awak...
mmg idea ni tercetus bila bace cite tu...
^_^

Tanpa Nama berkata...

Mcm comic manga tp dlm komik tu diorang adk bradik kandung. Cite ni mcm adik bradik angkat.hhee.harap2 dorang adk bradik angkt je. Keh keh
-nuyrah-

Tanpa Nama berkata...

Best cite ni.menarik.teruskan berkarya.